Tersesat : Nggak Bisa Pulang Dari Alun-Alun Kota Malang

25
0

Tersesat – Hay sobat Rumput Hidup, jumpa lagi pada pekan selanjutnya dari pekan sebelumnya. Pada kesempatan kali ini saya akan bercerita saat dimana saya nggak bisa pulang dari Alun-Alun Kota Malang karena nggak tau harus naik apa.

Jadi ceritanya begini, pada waktu sore itu saya kan sedang bekerja di sebuah layanan rental motor, saya ini disana cuman bantu-bantu bikin website, artikel dan lainnya. Jadi kehadiran saya di sana bukanlah pekerja, tapi pembantu wkwkw.

Diperusahaan tersebut kan dikelola oleh 4 orang, dan saya di backup oleh Pak Galeh salah satu pengelola perushaan tersebut, disore itu pak Galeh WA saya menyuruh saya untuk ke Alun-Alun Kota Malang, biasa ada traktiran gituh. Jadi saya langsung izin ke temen-temen di kantor kalau ada kepentingan, tapi nggak boleh ngomong ke temen-temen kalau mau makan bersama hehe.

Didalam perusahaan tersebut yang di backup Pak Galih cuman saya sih, cuman pas ke Alun-Alun ada beberapa temen saya dan mereka perempuan semua namanya Mbak Novi dari Probolinggo dan satunya Mbak siapa gituh, saya lupa namanya dari Batu deketnya kampus UMM.

Waktu itu saya langsung berangkat menuju langsung ke lokasi, takut telat jadi buru-buru, eh nggak taunya saya nungguin lama buanget wkwkw, tapi ada untungnya sih nunggu lama, pemandangan juga asyik di pandangin. Setelah sejam mungkin saya nungguin mereka, akhirnya mereka dateng, mereka langsung mampir di (apa namanya saya lupa) pokoknya di sebuah pameran sederhana, rencana sih Pak Galih mau ngajakin kami (saya, Mbak Novi, Mbak yang namanya lupa) untuk nonton bareng, weeeehh enak kan. Namun karena kehabisan tiket jadinya ya nggak jadi.

Baca Juga : Rindu Diatas Awan

Karena kehabisan tiket, jadinya kita hanya jalan-jalan, sambil nyari warung di sekitaran deket Alun-Alun, akhirnya kami memutuskan makan di warung soto, nggak tau apa namanya, pokoknya deket dengan Alun-Alun Kota Malang lah. Beberapa menit makan bareng, minum bareng, dan Alhamdulillah mbayarnya cuman satu orang jadi nggak bareng hehe.

Setelah selesai makan mereka semua pulang ke tempat masing-masing, karena mereka motoran. Dan saya nggak tau harus kemana, jadi saat hampir maghrib saya tersesat di sekitaran sana, emang saya nggak pernah kesana sebelumnya.

Setelah maghrib tiba akhirnya saya menuju masjid, sholat, ngaji sebentar sambil nungguin adzan isya, setelah itu lanjut tersesat lagi. Mau pulang nggak tau gimana caranya, HP sedang mati, nggak bawa cas, uang nipis, dan disitulah awal saya tersesat. Tersesat nya sih nggak se ekstrim kalau sedang ndaki puncak gunung. Jadi ini tersesatnya cuman muter-muter saja sih di Alun-Alun kota Malang wkwkw, sampai sedikit agak larut malam, saya menghampiri Driver Gojek, orangnya agak tua dikit sih, ya pantes lah kalau udah punya anak lima. Saya bertanya, kurang lebih begini “Ma’af pak, kalau gojek tanpa pesan dari aplikasi bisa nggak pak?” kata bapaknya, “waduh gimana ya mas, sebenernya nggak bisa, mas rumahnya mana?” saya kemudian jawab, “saya kerja pak disini, saya tinggal di sulfat” kata bapaknya, “sebenernya saya tinggal satu lagi untuk mendapatkan point mas, tapi nggak apa-apa tak anter mas 🙂 “, “nggak apa-apa ini pak?” , “iya nggak apa-apa”, “waah ya udah pak terima kasih”, terus di anterin sama bapaknya.

Baca Juga : Pendakian Puncak Gunung Lawu

Dijalan sambil ngobrol-ngbrol tentang apa saja sih, asal dari mana, nama, sudah punya istri belom :v, aneh aneh saja bapak ini orang saya masih lugu gini dibilang sudah punya istri.

Setelah beberapa menit, sampailah saya di tempat kos, karena saya order gojek nggak pake aplikasi jadi saya tanya ke Bapaknya , “pak pinten pak?” ya biasa saja mas 15000an lah mas, karena saya nggak enak sama bapaknya jadi saya lebihin 5000 jadinya 20000. Kemudian saya berterima kasih begitu pula bapaknya, eh dido’ain sama bapaknya.

Ya gitu saja sih… ini sih nggak tersesat namanya, ya pokoknya begitulah, Terima Kasih.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here